Ada Sanksi Hukum Bagi Pelanggar Netralitas TNI

Jumat, 27 April 2018

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM-Panglima TNI Marsekal TNI Hadi Tjahjanto menyatakan, ada sanksi hukum bagi prajurit yang melanggar netralitas dalam Pilkada Serentak 2018 dan Pemilu Presiden pada 2019, sesuai aturan yang tercantum dalam buku saku Netralitas TNI,

“Ya ada hukumannya, kita sudah ada buku saku tentang Netralitas TNI. Kapolri sudah mengeluarkan, Panglima TNI juga sudah mengeluarkan,” katanya, usai memberikan pengarahan kepada jajaran TNI-Polri se-Kalimantan Barat di Pontianak, Kamis (26/4) malam.

Panglima TNI menegaskan, prajurit TNI yang tidak netral dalam Pilkada serentak 2018 dan Pilpres 2019, berarti telah melanggar kode etik Netralitas TNI yang tercantum dalam buku saku.

Kepala Kepolisian RI Jenderal Pol Tito Karnavian menambahkan,  sanksi hukum tersebut akan berpengaruh terhadap karir prajurit atau perwira TNI-Polri.

Dengan buku saku tersebut, tidak ada lagi alasan bagi prajurit TNI Politik tidak mengerti aturan netralitas. Setiap prajurit bisa membaca dan ada buku saku sebagai acuan.

Panglima TNI dan Kapolri menegaskan TNI-Polri harus memegang teguh netralitas karena politik TNI dan Polri adalah politik negara. Prajurit TNI dan Polri tidak boleh terjebak pada politik praktis. (ki)

Artikel Terkait:   Kivlan: Sandera 10 WNI Dibebaskan Tanpa Uang Tebusan

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com