Bareskim: 7 Perusahaan Diduga Ikut Permainkan Harga Cabai

Jumat, 10 Maret 2017

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM-Penyidik Bareskrim menengarai ada tujuh perusahaan yang terlibat dalam kasus tindak pidana monopoli terhadap komoditi cabai hingga harganya di pasaran, seperti di Kalimanatan dan Sulawesi Selatan,  melonjak mencapai  Rp 140 ribu per Kg.

“Ada tujuh perusahaan. Ini ada kaitannya dengan supplier, kami sedang mengumpulkan bukti,” kata Direktur Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri Brigjen Pol Agung Setya, di Kantor Bareskrim, Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta, Kamis (9/3).

Dari ketujuh perusahaan tersebut, Agung mengatakan mereka umumnya bergerak di industri pengolahan sambal.

Pihaknya pun tengah menelusuri dugaan adanya perusahaan yang mendapatkan pasokan cabai  lebih banyak ketimbang pasokan cabe ke pasar.

Ia menambahkan, Bareskrim menggandeng Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) dalam mengumpulkan barang bukti dalam kasus ini. “Kami koordinasi dengan KPPU,” katanya.

Sebelumnya penyidik Bareskrim telah menetapkan tiga tersangka dalam kasus tindak pidana larangan monopoli dan persaingan usaha tidak sehat dan tindak pidana perdana perdagangan yang telah membuat harga cabai rawit merah melonjak.

Ketiganya adalah SJN, SNO dan R yang kesemuanya berperan sebagai pengepul. SJN dan SNO melakukan prakteknya di Jakarta, sementara R di Solo, Jawa Tengah.

Modus operandi ketiganya sama, yakni bersepakat dengan para pengepul lain menetapkan harga cabai rawit merah yang tidak sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan pemerintah.

Mereka menetapkan harga penjualan cabai rawit merah yang tinggi kepada perusahaan-perusahaan pengguna cabai rawit merah sehingga pasokan yang seharusnya didistribusikan ke Pasar Induk beralih distribusinya ke perusahaan-perusahaan tersebut.

Hal itu mengakibatkan kelangkaan pasokan cabai rawit merah di tingkat konsumen yang berimbas pada tingginya di tingkat konsumen.

“Ada pengalihan penyaluran atau distribusi dari petani kemudian kepada pengepul, pengepul kepada supplier atau bandar kemudian kepada perusahaan,” kata Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Martinus Sitompul.

Menurutnya, harga jual cabai  rawit merah di petani berkisar antara Rp 70 ribu –Rp 80 ribu. Dari pengepul ke penyuplai sekitar Rp 90 ribu- Rp 100 ribu.

Dari penyuplai ke pedagang bisa mencapai Rp 140 ribu, sementara dari pedagang ke masyarakat bisa mencapai diatas Rp 140 ribu.

Martinus mengatakan adanya tindakan para tersangka yang mengalihkan pasokan cabai rawit merah ke perusahaan-perusahaan dengan disertai kerja sama untuk menetapkan harga di pasaran telah melanggar UU Nomor 5/1999 tentang larangan Praktek Monopoli dan Persaingan Usaha Tidak Sehat.

Ia mengatakan, di Pasal 5 UU tersebut disebutkan bahwa “pelaku usaha dilarang untuk membuat perjanjian dalam rangka menetapkan harga barang dan jasa yang harus dibayar konsumen”.

“Inilah yang kemudian harus dibuktikan oleh penyelidik bahwa ada perjanjian-perjanjian yang dilakukan untuk menetapkan harga cabai itu,” katanya. (ki)

Leave a Comment