Gunung Merapi Erupsi, Bandara Adisucipto Yogyakarta Ditutup Sementara

Jumat, 11 Mei 2018

Jakarta,MINDCOMMONLINE.COM  –  Pascaerupsi freatik Gunung Merapi yang terjadi pada  Jumat (11/5/2018) pukul 07.32 WIB menyebabkan hujan abu terjadi di beberapa tempat, khususnya di bagian selatan hingga barat daya dari puncak kawah Gunung Merapi. Bandara Adi Sucipto Yogyakarta untuk sementara ditutup karena terdampak sebaran hujan abu vulkanik Gunung Merapi.

“Pihak otoritas Bandara Adisucipto telah menyampaikan penutupan sementara bandara berlaku dari pukul 10.42 WIB sampai dengan 11.10 WIB pada 11/5/2018. Selanjutnya akan dilakukan evaluasi,” kata Sutopo Purwo Nugroho, Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Jumat (11/5).

Hujan abu terjadi di beberapa tempat di wilayah Kabupaten Sleman Yogyajarta meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem, Cangkringan, Ngemplak dan sebagian Kecamatan Sleman. Di Sleman,  hujan abu turun di daerah Jombor, Ngaglik, Pasar Sleman, Jakal KM 10, Godean, Depok dan Gamping. Di Kota Yogyakarta, hujan abu di daerah Stasiun Tugu, Bumijo, Malioboro, Gamping, dan Timoho.

Hingga saat ini tidak ada erupsi susulan. BPPTK PVMBG tidak merekam adanya peningkatan kegempaan di Gunung Merapi. Pascaerupsi, kegempaan yang terekam tidak mengalami perubahan dan suhu kawah mengalami penurunan. Status Gunung Merapi tetap Normal (Level I).

“Masyarakat dihimbau untuk tetap tenang. Tidak perlu panik. Lakukan antisipasi. Gunakan masker jika melakukan aktitivitas di luar rumah,” Sutopo mengingatkan. (rud)

 

 

Leave a Comment

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com