Intan Jaya Papua Rusuh Pascaputusan MK

Kamis, 31 Agustus 2017

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM – Kerusuhan terjadi di Sugapa, Ibu Kota Kabupaten Intan Jaya, Papua, Rabu malam, 30 Agustus 2017 malam. Kerusuhan ini terjadi pascaputusan Mahkamah Konstitusi terkait Pilkada Intan Jaya.

Putusan MK tersebut memutuskan memenangkan pasangan nomor 3 Natalis Tabuni dan Yann Robert Kobogoyauw, sekaligus menganulir putusan KPU setempat yang sebelumnya menetapkan pasangan nomor 2 Yulius Yapugau dan Yunus Kalabetme sebagai pemenang.

Akibat peristiwa ini, sejumlah kantor pemerintahan dibakar massa sejak Rabu malam. Belum diketahui apakah ada korban dalam peristiwa itu. Kantor yang dibakar di antaranya Dinas Kesehatan, kantor Bappeda dan Badan Keuangan serta Aset Daerah setempat.

Kepala Dinas Olah Raga dan Pemuda Kabupaten Intan Jaya Darmanto saat dikonfirmasi membenarkan adanya pembakaran sejumlah kantor pemerintahan pasca putusan MK.

“Ya benar ada rusuh di Sugapa,” kata Darmanto saat dikonfirmasi melalui telepon seluler, hari ini.

Menurut dia, pembakaran terhadap aset Pemda Kabupaten Intan Jaya sudah mulai dilakukan sejak siang hari Rabu 30 Agustus.

Sementara itu menurut warga Intan Jaya yang namanya enggan disebut,  perkantoran-perkantoran aset Pemda Kabupaten Intan Jaya yang awalnya akan dibakar massa antara lain, Dinas Inspektorat, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan serta kantor bupati.

Adapun kronologinya yakni saat itu massa mulai berkumpul di depan Kantor Bupati  selanjutnya menuju arah belakang kantor DPRD. Lalu ada massa memasuki Kantor Inspektorat dan diduga menyalakan api di dalam kantor tersebut menggunakan solar dan disiram di atas meja dan ke atas. Namun api bisa dipadamkan anggota polisi yang melaksanakan penjagaan.

Selang beberapa saat, kepulan asap terlihat di atas atap kantor Dinas Perhubungan. Polisi kemudian berhasil memadamkannya. Setelah memadamkan api di kantor perhubungan, Polisi kemudian melihat api membakar kantor Dinas Kesehatan dan kantor lainnya.

Diduga para pelaku membakar kantor-kantor secara patroli. Juru Bicara Polda Papua Kombes Ahmad Mustafa Kamal membenarkan terbakarnya sejumlah kantor pemerintahan di Intan Jaya.  “Saat ini sedang didata,” kata Kamal.

Sementara itu diperoleh informasi, pasukan Brimob dari Sulawesi Selatan sedang bersiap menuju Timika untuk selanjutnya ke Intan Jaya guna melaksanakan pengamanan. (au)

Leave a Comment