Presiden -Sultan Brunei Bahas soal Perlindungan WNI

Kamis, 3 Mei 2018

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM- Perlindungan warga negara Indonesia (WNI), terutama pekerja migran, di Brunei Darussalam, akan dibahas secara khusus oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam pertemuannya dengan Sultan Brunei Darussalam Hassanal Bolkiah hari ini (Kamis, 3/5)

“Jumlah WNI di Brunei Darussalam ada sekitar 80 ribu orang dari total 400 ribu penduduk di Brunei Darussalam, sehingga masalah perlindungan WNI merupakan hal yang penting untuk dibahas,” kata Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi, Rabu (2/5).

Menurut dia, Presiden Jokowi dan Sultan Hassanal Bolkiah akan membahas hubungan antarmasyarakat (people-to-people contact) kedua negara.

Menlu Retno pun menyampaikan bahwa pemerintah RI sedang mempersiapkan teks untuk Nota Kesepahaman tentang Penempatan dan Perlindungan Pekerja Indonesia (MoU on Placement and Protection of Indonesian Workers).

“Tetapi MoU itu tidak untuk ditandatangani dalam kunjungan kenegaraan kali ini. Ini akan mulai dibahas oleh menlu kedua negara dan mudah-mudahan dapat diselesaikan dalam waktu dekat,” ujar dia.

Selain membahas tentang perlindungan WNI, Presiden RI Joko Widodo dan Sultan Brunei Darussalam Hassanal Bolkiah juga akan membahas tentang kerja sama ekonomi kedua negara, antara lain di bidang perdagangan dan investasi.

“Kita juga mencoba untuk menawarkan industri strategis kita ke Brunei Darussalam,” ucap Menlu Retno. (ki)

Leave a Comment

WP Facebook Auto Publish Powered By : XYZScripts.com