Arab Saudi Resmi Hentikan Sementara Ibadah Umrah

Kamis, 27 Februari 2020

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM – Pemerintah Arab Saudi menghentikan sementara kunjungan peziarah dari seluruh dunia ke Tanah Suci Mekah atau Madinah untuk mencegah penyebaran virus Corona. Meski bersifat sementara, Kerajaan Arab Saudi belum bisa dipastikan sampai kapan penghentian ini akan dilakukan.

Duta Besar RI untuk Kerajaan Saudi Arabia, Agus Maftuh Abegebriel, membenarkan ada keterangan resmi dari Pemerintah Arab Saudi mengenai penghentian sementara kunjungan ke Arab Saudi.

“Kita menerima keterangan tersebut pada pukul 02.40 WAS atau pukul 06.00 WIB,” kata Agus Maftuh kepada tvOne, hari ini.

Namun, kapan penghentian kunjungan ke Arab Saudi ini akan dilakukan, Agus Maftuh juga belum menerima informasi yang lebih jelas. Tapi ditegaskan, bahwa penghentian ini sifatnya sementara.

“Sampai kapan belum ada keterangan resmi. Tapi ini bersifat sementara,” kata Agus Miftah menegaskan.

Agus Maftuh menambahkan, komunikasi sudah dilakukan dengan Menteri Haji dan Umrah Arab Saudi, Dr Muhammad Saleh, bahwa keputusan ini sudah resmi dengan menghentikan visa umrah dari semua negara.

“Saya sudah komunikasi, itu sudah resmi dihentikan visa umrah dari semua negera,” kata Agus Miftah. 

Seperti diketahui, guna mendukung negara-negara yang terkena virus corona atau Covid-19, Kerajaan Arab Saudi akan menerapkan ‘standar internasional yang disetujui’ dalam bentuk larangan sementara atas ziarah.

“Sementara menangguhkan masuk ke Kerajaan untuk tujuan umrah dan mengunjungi Masjid Nabi,” demikian pernyataan Kementerian Luar Negeri dikutip vivanews dari Dailymail, hari ini.

Selain itu, pihak kerajaan menangguhkan masuknya warga negara luar yang bepergian ke Kerajaan dengan visa turis. Utamanya, jika mereka datang dari negara-negara di mana virus telah menyebar.

Pernyataan itu juga mengungkapkan bahwa Kerajaan itu akan menangguhkan warga negara Saudi dan warga negara-negara di Dewan Kerja Sama Teluk dengan kartu identitas nasional dari bepergian ke dan dari Kerajaan, dengan pengecualian Saudi yang berada di luar negeri.

“Kerajaan menegaskan bahwa prosedur ini bersifat sementara, dan harus terus dievaluasi oleh pihak yang berwenang,” tulis pernyataan itu.

Kerajaan memperbarui dukungannya untuk semua tindakan internasional yang diambil untuk membatasi penyebaran virus.

“Kementerian Luar Negeri meminta warga untuk tidak melakukan perjalanan ke negara-negara di mana Coronavirus (COVID) baru menyebar. Kami meminta Tuhan Yang Mahakuasa untuk menyelamatkan kita semua umat manusia,” demikian pernyataan Kerajaan Arab Saudi.

Kementerian Luar Negeri di Kerajaan Arab Saudi menyatakan bahwa mereka telah mengikuti perkembangan virus Corona selama beberapa waktu ini.

Sementara, calon jemaah umrah merasa kaget ada pengumuman tersebut. Meski begitu, Titieq Utami, salah seorang calon umrah asal Jakarta, menyatakan pasrah atas kondisi tersebut. “Ya kita sabar aja. Mudah-mudahan penundaannya tidak lama,” katanya mengharapkan. (au)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *