Indonesia Dipastikan tak Dibanjiri Impor setelah RCEP Diteken

Rabu, 11 November 2020

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM-Menteri Perdagangan Agus Suparmanto memastikan Indonesia tidak mengalami banjir impor setelah Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP) yang ditandatangani 15 negara akan dilakukan pada pekan ketiga November 2020.

“Impor tidak mungkin akan banjir karena kita semua sepakat dan negara ASEAN untuk melindungi supaya ada keseimbangan dari impor khususnya trade balance,” kata Agus Suparmanto, Selasa (10/11).

Menurut dia, ada 152 pos tarif terkaitbarang konsumsiatau essential goods yang disepakati dan dipastikan berdampak positif bagi perdagangan Indonesia.

Rencananya, RCEP akan ditandatangani sepuluh negara di ASEAN dan lima negara Asia Pasifik lain yakni China, Korea Selatan, Jepang, Australia dan Selandia Baru.

“Ini akan memberikan sinyal positif bagi peningkatan perdagangan di ASEAN plus negara yang menandatangani RCEP itu,” imbuhnya.

Meski begitu, Agus menambahkan setelah ditandatangani RCEP tidak akan langsung berlaku, namun melalui proses ratifikasi seluruh negara terlebih dulu.

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto dalam kesempatan yang sama mengatakan RCEP merupakan kemitraan perdagangan besar mewakili 29% Produk Domestik Bruto (PDB) dunia.

“RCEP ini penting terutama dalam situasi tahun depan terkait pemulihan. Berbagai negara diprediksi tumbuh positif dengan penanganan pandemi COVID terutama dengan adanya vaksin, memunculkan optimisme,” katanya

Apabila dibandingkan Kemitraan Trans Pasifik (TPP), lanjut dia, nilai perdagangan dari RCEP diperkirakan mencapai US$ 10,5 triliun, sedangkan TPP mencapai  US$ 5,8 triliun.

“Diharapkan tambahan ASEAN plus negara lain ini bisa membantu membuka akses pasar dan ini bisa memulihkan perekonomian regional,” katanya. (sr)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *