Produk Hot Rolled Stainless Steel Indonesia Lolos dari Ancaman Tindakan Antisubsidi Uni Eropa

Selasa, 17 November 2020

Jakarta, MINDCOMMONLINE.COM – Pemerintah Uni Eropa resmi menghentikan penyelidikan antisubsidi terhadap hot rolled stainless steel (HRSS) Indonesia. Keputusan ini ditetapkan pada 6 November 2020 dan diumumkan secara resmi di situs web Pemerintah Uni Eropa pada 9 November 2020.

Dengan demikian, produk HRSS Indonesia lolos dari ancaman tindakan antisubsidi Uni Eropa.
Keputusan ini dibuat setelah Asosiasi Industri Baja Uni Eropa (EUROFER) mencabut
permohonannya pada 18 September 2020 lalu.

“Indonesia menyambut baik keputusan Uni Eropa untuk membatalkan penyelidikan karena dari
awal kami meyakini bahwa produk Indonesia selalu bersaing secara adil di pasar Eropa,” ungkap
Mendag Agus.

Pembatalan penyelidikan ini, lanjut Mendag Agus, membuka peluang untuk terus mendorong
ekspor HRSS ke Uni Eropa. “Kami akan mendorong industri Indonesia untuk memanfaatkan
pembatalan ini dengan cara meningkatkan kinerja ekspor produk HRSS ke Uni Eropa serta secara
proaktif menjaga akses ekspornya,” kata Mendag Agus.

HRSS merupakan produk baja yang dihasilkan dari penggilingan baja nirkarat dalam keadaan
panas. Ekspor produk HRSS Indonesia ke Uni Eropa dimulai pada 2018 dengan nilai USD 99,3 juta.
Pada 2019, nilai ekspornya meningkat menjadi USD 100,5 juta.

Pada Oktober 2019, Pemerintah Uni Eropa secara resmi memulai penyelidikan antisubsidi
terhadap produk HRSS asal Indonesia berdasarkan permohonan EUROFER.

Uni Eropa menuduh Pemerintah Indonesia memberikan insentif atau bantuan finansial bagi
produsen melalui serangkaian kebijakan larangan atau pembatasan ekspor bahan baku mineral,
yaitu bijih nikel, batu bara, dan scrap logam, sehingga menekan harga bahan baku tersebut di
Indonesia. Uni Eropa juga menduga adanya dukungan Pemerintah Indonesia dan Pemerintah
Republik Rakyat Tiongkok (RRT) terhadap pembangunan kawasan industri di Morowali serta
industri mineral dan logam di lokasi tersebut melalui kerja sama ekonomi bilateral Indonesia-RRT.

Menanggapi hal itu, Direktur Jenderal Perdagangan Luar Negeri Kemendag Didi Sumedi
menegaskan, Kemendag pun telah membantah tuduhan Uni Eropa tersebut. “Kami menilai semua
tuduhan Uni Eropa tidak berdasar sejak awal penyelidikan. Kemendag didukung kementerian dan
lembaga terkait melakukan pembelaan terhadap kebijakan yang diklaim Uni Eropa sebagai
subsidi,” terang Didi.

Uni Eropa menganggap kebijakan RI melarang ekspor bijih nikel kadar 1,7 persen ke atas
menguntungkan industri stainless steel Indonesia yang mempergunakannya sebagai bahan baku.
Didi menyatakan, ketentuan tersebut tidak secara khusus diarahkan untuk menguntungkan
industri stainless steel.

“Ketentuan tersebut secara jelas dimaksudkan untuk mewujudkan pengelolaan sumber daya mineral Indonesia yang berkelanjutan mengingat sifat bahan bakunya yang tidak dapat diperbaharui, dan untuk mendorong pertumbuhan investasi industri yang bernilai tambah di Indonesia.”

Sementara itu, Direktur Pengamanan Perdagangan Kemendag Pradnyawati menyatakan,
Pemerintah Indonesia secara aktif memanfaatkan semua kesempatan yang ada untuk
menyampaikan pembelaan. “Kami menyampaikan klarifikasi secara tertulis kepada Uni Eropa atas
kebijakan Pemerintah Indonesia yang dituduh sebagai subsidi, secara langsung dalam konsultasi
dengan Pemerintah Uni Eropa di Brussels, serta secara daring dari Jakarta dalam kesempatan
verifikasi,” jelas Pradnyawati.

Upaya ini berbuah hasil yang terbaik yaitu penghentian penyelidikan. “Kami terus menekan
Pemerintah Uni Eropa agar segera membatalkan penyelidikan. Tanpa diduga, pembatalan
penyelidikan justru datang dari pihak EUROFER yang menarik sendiri petisi mereka. Kami sangat
yakin, baik EUROFER maupun Uni Eropa tidak menemukan unsur subsidi pada keseluruhan klaim
mereka hingga akhirnya EUROFER menarik tuduhan tersebut,” ungkap Pradnyawati.

Tren peningkatan ekspor produk HRSS Indonesia tidak hanya terjadi ke Uni Eropa, melainkan juga
ke seluruh penjuru dunia. Menurut data Badan Pusat Statistik, ekspor produk HRSS Indonesia ke
seluruh dunia pada 2019 mencapai USD 2,6 miliar. Sebelumnya pada 2018 dan 2017 ekspor ke
seluruh dunia hanya mencatatkan nilai masing-masing sebesar USD 2 miliar dan USD 483 juta.
Menurut Mendag Agus, peningkatan ekspor produk HRSS ini sekaligus menunjukkan potensi
Indonesia sebagai salah satu eksportir utama HRSS di dunia saat ini. “Indonesia tumbuh menjadi
salah satu pemain utama dunia karena tingginya nilai kompetitif produk, baik dari segi kualitas
maupun harga,” pungkas Mendag Agus. (rud)

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *